BIN Rekayasa Penangkapan Rizieq Shihab adalah Hoax

By admin, 09/11/2018

BIN Rekayasa Penangkapan Rizieq Shihab adalah Hoax

Logo Badan Intelijen Negara

Jakarta – Badan Intelijen Negara (BIN) membantah terlibat terkait penangkapan Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Shihab di Arab Saudi. Hal itu sebagaimana tudingan Rizieq melalui akun twitternya di @IB_HRS.

Juru Bicara Kepala BIN, Wawan Hari Purwanto mengatakan, tudingan yang dilayangkan oleh pihak FPI kepada BIN adalah tidak benar alias hoax.



“Tuduhan BIN mengganggu HRS tidak benar. Jadi tuduhan bahwa BIN merekayasa penangkapan HRS oleh Polisi Saudi adalah hoax,” tegas Wawan, melalui rilisnya, Jakarta, Kamis (8/11) malam.

Apalagi, kata Wawan, tudingan soal adanya anggota BIN mengontrak rumah yang berdekatan dengan Rizieq, memasang bendera hitam bertuliskan Tauhid maupun mengambil CCTV hanya pandangan sepihak.

Baca juga :

“Tuduhan pemasangan bendera Tauhid di tembok juga tidak ada bukti bahwa yang memasang adalah BIN, apalagi memfoto kemudian lapor ke Polisi Saudi,” tegasnya.

Kata Wawan, BIN justru menghendaki agar masalah yang sedang dihadapi Rizieq cepat selesai dan tuntas. Sehingga, tidak berkepanjangan dan berakibat pada berkembangnya masalah baru.

“Apalagi di luar negeri, dimana sistem hukum dan pemerintahannya berbeda,” terangnya.

Wawan menegaskan, Arab Saudi adalah negara berdaulat yang tidak bisa diintervensi oleh Indonesia. Apalagi, aperasi intelijen di negara lain adalah dilarang.

“Mereka bisa dipersona non grata atau dideportasi atau bahkan dijatuhi hukuman sesuai dengan UU yang berlaku di negeri itu,” tegas Wawan.

TAGS : Habib Rizieq Ditangkap Arab Saudi BIN

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/43583/BIN-Rekayasa-Penangkapan-Rizieq-Shihab-adalah-Hoax/

Share this:

What do you think?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*